skip to Main Content
Ajarkan Anak-anak Cinta Nabi, Masjid Di Kencong Jember Lestarikan Tradisi Ini

Ajarkan Anak-anak Cinta Nabi, Masjid di Kencong Jember Lestarikan Tradisi Ini

Jember, NU Online

Takmir Masjid Al-Amin di Dusun Krajan 1, Desa Padomasan, Kecamatan Gumukmas, Kabupaten Jember, Jawa Timur  mempunyai cara unik dalam menyelenggarakan Maulid Nabi Muhammad SAW. Selain melakukan pembacaan shalawat yang diiringi dengan seni hadrah ISHARI,  juga di halaman masjid, “ditanam” pohon pisang untuk tempat uang mulai dari pecahan Rp2000 hingga Rp10.000. Uang tersebut ditancapkan di pohon pisang dengan menggunakan potongan lidi. Tidak hanya uang, di pohon pisang itu  juga dipasang mainan anak-anak, buah-buahan dan kue.


Menurut Ketua Takmir Masjid Al-Amin, Dusun Krajan 1, Desa Padomasan, H Jainudin, pohon pisang dengan segala asesorisnya itu dimaksudkan untuk menarik minat anak-anak agar suka datang ke masjid, terutama  untuk acara Muludan.


“Alhamdulillah, dengan cara seprti itu, anak-anak juga datng ke masjid, ikut Muludan. Mereka gembira dengan cara seperti itu,” ujarnya kepada NU Online di sela-sela peringatan Mualid Nabi di masjid terebut, Rabu (28/10) malam.


H Jainudin menambahkan, cara seperti itu cukup ampuh untuk menarik anak-anak agar datang ke masjid guna memperingati Maulid Nabi. Tradisi tersebut sudah berlangsung dalam beberapa tahun terakhir, selalu ramai dan meriah dengan kehadiran anak-anak.


“Kami juga ingin membuat anak-anak gembira sekaligus mengenal Nabi Muhammad melalui Muludan,” terangnya.


Ia menegaskan, situasi saat ini cukup banyak godaan bagi anak-anak. Game di gawai, tontonan, dan hiburan anak-anak di televisi, merupakan hal yang cukup menggoda bagi dunia anak-anak. Dan itu lebih menarik dibanding mengenal tokoh Islam, termasuk Nabi Muhammad SAW.


“Karena itu, kita bikin Muludan seperti di masjid tersebut,” ungkapnya.


Acara rebutan uang, mainan dan sebagainya di pohon pisang itu dilakukan di sesi paling akhir, yakni setelah Shalawatan dan doa yang kemudian ditutup dengan pembacaan shalawat pendek yang menandai selesainya acara. Begitu shalawat pendek dibaca, anak-anak langsung menyerbu pohon pisang untuk mengambil uang, mainan dan sebagainya.


Namun sebelumnya, panitia membacakan biografi Nabi Muhammad, khusus untuk anak-anak. Tujuannya adalah agar mereka paham, minimal tahu tentang sosok nabi yang membawa rahmat bagi seluruh alam itu.


Pewarta:  Aryudi A Razaq

Editor: Muhammad Faizin


Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top
×Close search
Search