skip to Main Content
Buku Teologi Karya Ketua LBMNU DKI Jakarta Penting Untuk Dibaca Masyarakat

Buku Teologi Karya Ketua LBMNU DKI Jakarta Penting untuk Dibaca Masyarakat

Brebes, NU Online  

Buku ‘Teologi Wabah : Memahami dan Menyikapi Wabah Corona’ Karya Mukti Ali dan Roland Gunawan dibedah di Pesantren Nurul Hayah Ketanggungan Brebes, Jawa Tengah. 

 

Buku yang mengupas tentang wabah termasuk wabah Virus Corona dibedah langsung oleh Penulisnya KH Mukti Ali Qusyairi, Budayawan Pantura Atmo Tan Sidik, dan Ki Dalang Haryo Enthus Susmono.

 

KH Mukti Ali Qusyairi menyatakan bahwa bukunya antara lain mengupas tentang sejarah wabah yang pernah terjadi selama peradaban manusia selama tiga ribu tahun yang lalu hingga sekarang muncul pandemi Covid-19. Dan secara khusus juga mengupas tentang sejarah Corona dari Wuhan hingga sampai ke Indonesia.

 

“Terhadap fenomen Corona, umat Islam wajib menyikapi dengan cara ikhtiar,” papar Mukti Ali yang juga Ketua Lembaga Bahtsul Masail (LBM) PWNU DKI Jakarta saat bedah buku di Pesantren Nurul Hayah Ketanggungan Brebes, Sabtu (24/10).

 

Menurutnya, wajib berikhtiar mengenai Corona antara lain dengan mengikuti protokol kesehatan seperti anjuran pemerintah ingat 3 M. Pertama mencuci tangan pakai sabun dengan air mengalir, memakai masker, dan menjaga jarak.  “Protokol kesehatan itu bukan sesuatu yang yang berlebihan, tetapi sebenarnya langkah yang moderat,” tegasnya. 

 

Dalam pandangan Mukti Ali, kebijakan pemerintah Indonesia yang mengambil langkah berbeda dengan kebijakan negara lain sangat bagus. Dalam artian tidak mengambil langkah Lockdown, namun cukup dengan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) dan penerapan protokol kesehatan. 

 

“Lockdown melumpuhkan tidak hanya segi kesehatan itu sendiri yang tetapi juga segi ekonomi. Dan sekarang membuktikan kalau WHO menyarankan tidak lochdown, karena menimbulkan persoalan kesehatan dan ekonomi itu tadi,” ujarnya. 

 

Dikatakan, dirinya menulis buku tersebut untuk menguatkan umat muslim uantuk wajib berikhtiar dan berdoa ketika menemui wabah. Bahwa ikhtiar itu wajib, sesuai perintah agama. Ikhtiar kita sebagai umat dengan mematuhi protokol kesehatan dan ikhtiar pemerintah juga wajib dengan mencari vaksin untuk

mendapatkan obat corona sehingga pandemi ini segera selesai,” paparnya.

 

Budayawan Pantura Atmo Tan Sidik menilai kalau buku tentang wabah ini cukup holistik. Tidak hanya dikonsumsi untuk warga NU tetapi juga Muhammadiyah, masyarakat umum, dan aliran lainnya secara teologi. 

 

“Sehat adalah perintah horisontal, Allah menurunkan penyakit dan pasti ada obatnya,” ungkap Atmo yang juga Ketua Lesbumi PCNU Kota Tegal. 

 

Rasulullah menyarankan memakan madu untuk berobat, dan di Brebes kita memakan rempah-rempah seperti mengunyah srimpang jahe, minum madu, Bawang yang dibarengi dengan membaca doa dan shalawat.

 

Pengasuh Pesantren Nurul Hayah KH Ja’far Ath-Thoyar mengapresiasi kegiatan Bedah Buku untuk meramaikan Hari Santri 2020.  Di sisi lain, dengan kehadiran penulis dan budayawan serta seniman di pesantrennya, memberikan pembelajaran kepada santri bahwa seorang santri harus memiliki disiplin ilmu yang multi dimensi. 

 

“Santri harus ada yang jadi dokter, pengusaha, ekonom, politikus, dan lain-lain bidang keahlian,” ucapnya.

 

Menyikapi wabah, Kiai Ja’far menjelaskan bahwa setiap penyakit ada obatnya sejak sebelum ada Nabi dan setelah ada Nabi. Pengobatannya pun melalui proses dan penyakitnya juga sembuh perlahan-lahan.

 

“Seorang santri harus maju berfikir untuk memberi solusi. Benar dan tidak benar terserah pada Allah. Sebab dalam sebuah ikhtiar, jika salah mendapat satu pahala dan jika benar mendapat dua pahala,” tandasnya.

 

Kepada NU Online, Senin (26/10) Atmo berharap, buku karya KH Mukti Ali bisa menambah wawasan perihal wabah yang sering menimpa bangsa Indonesia, termasuk pandemi Covid-19. “Semoga masyarakat tercerahkan dengan hadirnya buku yang sangat bagus ini,” pungkasnya.

 

Kontributor: Wasdiun

Editor: Abdul Muiz


Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top
×Close search
Search