skip to Main Content
Positif Covid-19, Sekjen Palestina Dilarikan Ke Rumah Sakit

Positif Covid-19, Sekjen Palestina Dilarikan ke Rumah Sakit

Ramallah, NU Online

Sekretaris Jenderal Organisasi Pembebasan Palestina (PLO), Saeb Erekat (65), dilarikan ke rumah sakit pada Ahad (18/10), setelah terinfeksi virus corona (Covid-19) pekan lalu. Demikian diumumkan Departemen Negosiasi PLO. 


Diberitakan kantor berita Palestina, WAFA, Erekat dibawa ke rumah sakit di Israel karena masalah kesehatan pernafasan kronis yang dideritanya. Karena itu, dia membutuhkan perawatan medis khusus.


Berdasarkan kesaksian seorang saksi mata, seperti dilansir laman Aljazeera, Ahad (18/10), Erekat  berada di atas tandu ketika dia ditempatkan di dalam ambulans di luar rumahnya di Jericho, Tepi Barat yang diduduki. Kondisi Erekat semakin memburuk setelah dia terinfeksi pada 8 Oktober lalu. 


“Saya ingin menyampaikan penghargaan kepada siapa saja yang menelepon, mentwit, dan mengirim pesan untuk mendoakan saya agar cepat sembuh dari Covid-19. Terima kasih kepada mereka yang mendoakan saya di masjid, sinagog, gereja, dan kuil ibadah lainnya,” kata Erekat, di akun Twitternya, Jumat, (9/10) lalu.


Sebelumnya, Erekat dikabarkan dibawa ke satu fasilitas kesehatan di Tel Aviv namun kemudian PLO mengumumkan bahwa Erekat telah dipindahkan ke Rumah Sakit Hadassah di Yerusalem. Saudara laki-laki Erekat, Saber Erekat, mengatakan bahwa situasi Erekat sedang tidak baik.


Sebagaimana diketahui, Erekat menjalani transplantasi paru-paru di Amerika Serikat. 


Erekat adalah anggota dari Fatah, faksi paling kuat di PLO. Dia menjadi salah satu wajah paling terkenal dari kepemimpinan Palestina selama beberapa dekade, terutama di khalayak internasional. 


Erekat juga menjadi salah satu penasihat paling senior untuk Presiden Palestina, Mahmoud Abbas. Dia juga menduduki jabatan teratas di bawah Yasser Arafat, Presiden Palestina sebelum Abbas.


Erekat mendukung solusi dua negara untuk menyelesaikan konflik Palestina-Israel. Selama ini, dia menjadi suara utama Palestina dalam menentang kebijakan pemukiman ilegal Israel atas wilayah-wilayah Palestina. 


Hingga saat ini, World O Meters mencatat ada 47.135 kasus positif Covid-19 di Palestina, dengan angka kematian 408 orang dan angka kesembuhan 40.498     orang.


Pewarta: Muchlishon

Editor: Fathoni Ahmad  


Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top
×Close search
Search